Pengenalan kepada Stablecoins

profile pic
gingerbreadfork
·
3 min read

Ketahui cara menyimpan nilai tanpa meninggalkan pasaran cryptocurrency dan memanfaatkan kekuatan stablecoin.

···

Stablecoins adalah sesuatu yang menggegarkan dunia cryptocurrency dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Aset digital ini menyediakan kaedah alternatif untuk menyimpan nilai tanpa meninggalkan pasaran dan menukar crypto anda ke mata wang tempatan anda.

Apa itu Stablecoin?

Stablecoins adalah mata wang digital yang bermaksud menjadi lebih stabil dengan mengaitkan diri dengan pelbagai cara untuk mata wang atau aset fiat yang lebih stabil seperti emas dan bahkan minyak dalam satu kes. Oleh kerana cryptocurrency terkenal tidak stabil, stablecoin membentuk tempat berlindung ketika ingin menyimpan nilai dengan kebimbangan pergerakan yang lebih rendah kerana turun naik harga. Walau bagaimanapun, sementara nilai mereka relatif stabil, penting untuk mengakui bahawa aset yang mereka terikat akan berubah nilai sendiri, walaupun dengan cara yang kurang agresif kepada apa yang biasa anda lihat sebagai peniaga bitcoin atau altcoin.

Stablecoins yang popular merangkumi:

  • Tether (USDT)
  • Pembuat DAI (DAI)
  • Syiling USD (USDC)
  • Binance USD (BUSD)
  • Dolar Gemini (GUSD)
  • USD Sebenar (TUSD)
  • Paxos Standard (PAX)

Bagaimana Stablecoins Memegang Nilai?

Cara setiap projek berfungsi berbeza; namun, banyak stablecoin bergantung pada model jaminan yang agak sederhana untuk menyokong nilai setiap token / duit syiling yang beredar dengan aset tradisional. Kadang kala aset ini dalam bentuk aset yang disatukan itu sendiri (seperti USD). Pada masa lain, ini adalah pelaburan tradisional lain (sama seperti cara bank beroperasi).

Stokoin stabil yang lain mengambil pendekatan yang lebih menarik, seperti DAI dari Maker, di mana peserta rangkaian diberi insentif untuk mengekalkan pegangan relatif terhadap Dolar AS. Untuk menggunakan DAI sebagai stablecoin, anda tidak perlu memahami cara kerjanya, dan inilah yang dilakukan oleh sebilangan besar pengguna DAI hanya menggunakan token. Namun, mereka yang mengambil langkah selangkah lebih jauh dapat memperoleh keuntungan dari membantu mempertahankan pegangan menggunakan sesuatu yang disebut "posisi hutang bercagaran" (CDP), di mana ethereum digunakan untuk memberikan jaminan atau bahkan digunakan sebagai cara untuk mendapatkan pinjaman DAI dengan mengunci ETH dalam CDP. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana DAI mengekalkan pasaknya, terdapat banyak artikel hebat mengenai bagaimana DAI berfungsi.

Aset Apa yang Membuat Pilihan yang Baik untuk Stablecoin?

Tidak mungkin kita akan melihat stablecoin untuk beberapa mata wang. Di beberapa kawasan, stablecoin membentuk cara yang berkembang untuk menghindari ketidakpastian inflasi hiper dan bentuk ketidakstabilan ekonomi yang lain. Bahkan emas belum menunjukkan penampilan yang kuat di ruang stablecoin, kerana ia sendiri merupakan aset yang agak spekulatif dan agak tidak stabil. Mata wang utama yang dianggap relatif “selamat” seperti Dolar AS (USD), Euro (EUR), atau Pound Britain (GBP) menjadikannya sebagai kumpulan yang lebih popular. Walau bagaimanapun, ini nampaknya semakin meningkat dari tahun ke tahun.

Walaupun bagi beberapa orang di dunia kripto, membicarakan mata wang fiat sebagai aset "stabil" atau "selamat" mungkin kelihatan menggelikan, buat masa ini, kekuatan mata wang konvensional ini adalah di mana banyak peniaga mencari tahap selesa dan membuat alat yang hebat untuk perkara seperti pengiriman wang di mana gelombang bitcoin dan pasaran cryptocurrency lain dapat menimbulkan risiko tambahan. Inti mereka, stablecoin membentuk jambatan antara mata wang kripto dan tradisional.

Menyimpan Stablecoins dengan selamat

Stokcoin yang paling popular pada masa ini beroperasi sebagai token pada rangkaian yang lebih besar seperti ethereum, atau baru-baru ini, Binance Smart Chain atau Tron. Dengan keadaan ini, biasanya, anda boleh menyimpan token ini di dompet yang menyokong rangkaian dan token yang anda cuba simpan. Sekiranya token ERC-20 di Ethereum (seperti DAI), MetaMask, MyEtherWallet, atau MyCrypto boleh menjadi pilihan hebat atau dompet perkakasan dari syarikat ternama seperti Trezor atau Ledger.

Stablecoins Eksotik

Seperti yang kita bahas sebelumnya, tidak semua stablecoin disokong oleh mata wang fiat. Alternatif lain ada, seperti stablecoin yang disokong emas, termasuk Token Gold Perth Mint (PGMT). Contoh lain, walaupun ada banyak masalah etika, adalah petro (₽), atau petromoneda, yang dilancarkan pada tahun 2018 oleh pemerintah Venezuela. Petro dimaksudkan untuk dikaitkan dengan produksi minyak di negara ini. Namun, setelah mendapat perhatian antarabangsa yang besar dan sekatan yang berat, projek ini sepertinya akan gagal dan pada dasarnya telah berjaya.

Apakah Kelemahan Stablecoins?

Untuk stablecoin yang disokong cagaran, ada satu kebimbangan yang menonjol dari yang lain. Keprihatinan ini terletak pada kenyataan bahawa anda bergantung pada pihak ketiga untuk menyediakan dan mengekalkan sokongan dan kepercayaan terhadap stablecoin yang anda pegang. Ketika stablecoin mula membelakangi kepalanya, ini adalah kebimbangan yang biasa dan masih ada. Namun, dengan meningkatnya minat dari pengawal selia, pengawasan terhadap hal ini semakin meningkat. Namun, setiap kali anda membawa pihak ketiga ke dalam kewangan anda, perlu dipertimbangkan betapa selesa anda melakukannya.

Ringkasnya, stablecoin adalah alat pedagang cryptocurrency di seluruh dunia yang nampaknya semakin meningkat. Terdapat pelbagai pilihan untuk dipilih, yang membolehkan anda mencari pilihan yang sesuai dengan keperluan anda. Sekiranya anda mencari sesuatu untuk mengurangkan pendedahan anda terhadap ketidakstabilan banyak cryptocurrency yang kadang-kadang melampau, stablecoin boleh menjadi penyelesaian yang sangat baik.

Dapatkan artikel yang baru dilombong terus ke peti masuk anda!
Tiada spam, janji pinky!